ALLAH DIUTAMAKAN

AMAL DIPERTINGKATKAN

Peringatan….

Sebarang penulisan atau artikel di dalam blog ini tidak boleh dijadikan Rujukan Utama kerana penulis blog ini hanyalah insan biasa yang masih belajar mengenal erti hidup sebagai khalifah Allah..

Sebarang komen dan cadangan penambahbaikan sangat2 di alukan…Emailkan kepada marshall_niz@yahoo.com

:: ADUHAI CINTA..MILIK SIAPAKAH IA ::

بسم الله الرحمن الرحيم

Salam sayang buat semua.....

Rasanya sudah agak lame penulis tidak update entry terbaru. Maaf di pinta kerana penulis sekarang berada dalam posting O&G (sakit puan) yang mana teman2 sudah sedia maklum kesibukan dalam mengikuti Ward Round, Tutorial, Workshop, Clinic, OT dan teaching. Tambahan pula penulis sudah berada dalam Tahun 5, semestinya memerlukan komitment yang tinggi...

Tetapi, Alhamdulillah, penulis telah diberi kesempatan oleh Allah untuk menghadiri satu Forum Cinta yang bertajuk " Aduhai Cinta..Milik siapakah ia.? " bertempat di masjid Al Azim pada sebentar tadi yang mana Ahli panelnya terdiri daripada Ustaz Hasrizal dan Dr Rosni Adam. Sedikit coretan dari penulis dab beberapa penambahan daripada sumber2 yang penulis ada..

Cinta itu tenaga dan sifat tenaga adalah tidak dapat dimusnahkan tetapi boleh bertukar dari tenaga asal ke tenaga yang lain berdasarkan kondisi dan situasi. Semuanya halal ketika bercinta. Tanpa segan silu, mereka berkata..kenapa?? salah kerr..kami bercinta?? Bukankah cinta itu kurniaan Tuhan, jiwa kita ini kan memerlukan cinta seperti mana jasad kita yang zahir ini memerlukan makanan. Bukan main lagi kalau berhujah mengenai cinta... BETUL..Agama tidak melarang kita bercinta tetapi, ingat cinta yg d semai sekarang adalah cinta terlarang.. AHHHHHhh... jangan dihalang, sedangkan lautan api sanggup ku rentasi, kalau saudari tak percaya.. ambillah kapak, belahlah dada, pasti dihati saya tertera nama saudari, insan paling di cintai...

Inilah kata-kata membunuh yang sanggup dilafazkan walhal ia amat mustahil dilaksanakan. Yang menjadi persoalan, mengapalah mereka yang mabuk cinta dengan mudah mempercayai dan menerima kata-kata yang dilafazkan sedemikian?? Bukankah cinta itu satu fitrah, jadi tidak salahnya jika kita mencubainya. Fitrah diiringi dengan keinginan, keinginan pula harus dituntun dengan syariat. Keinginan tanpa sempadan adalah firasat yang berlandaskan nafsu dan syaitan.

Manusia hari ini terlalu taksub dengan cintanya, sebagaimana Laila Majnun, Shah Jehan dan Taj Mahal yang amat mahalnya. Namun pasti manusia sering terlupa kepada yang memiliki cinta. Cinta berasal dari kasih dan sayang, yang mana ia terletak di bawah taklukan Ar-Rahman dan Ar-Rahim. Seperti mana kita terlalu asyik dengan hadiah yang kita terima sehingga terlupa bersalaman dan mngucapkan terima kasih kepada yang memberi hadiah kepada kita...



Cinta terlarang ibarat racun rumpai yang berbisa disemburkan kepada tanaman. Yang pasti bukan sahaja pokok parasit dan lalang musnah,tanaman yang ditanam tidak terkecuali terkena serpihan rumpai yang disebarkan. Akhirnya akan terhasillah buah yang pahit, masam, memabukkan dengan pelbagai nama, perkara aneh dan menjijikkan.

Apa yang tertera ini bukan lah CINTA.. semuanya nafsu. Selagi belum ada ikatan yang sah, peliharalah dirimu, jangan dibiarkan insan-insan durjana mengambil kesempatan dalam ruang kesempitan. Bila sekujur tubuh telah mengalah, adakah kamu pasti dia akan bertanggungjawab?? Sekarang bila kita tanya mungkin ia berkata " AWAKLAH BUAH HATI ABANG ". Tapi adakah kita pasti ayat ini akan berkekalan... INGAT!!! Lidah manusia tidak bertulang. Teringat kata-kata orang kampung dulu, CINTAKU DITOLAK, DUKUN BERTINDAK... Jangan sampai dukun bertindak maka jadilah seperti cinta mariam. Bukan cinta tapi dendam... seorang PUNTIANAK HARUM SUNDAL MALAM... PULANGKAN... tapi tak boleh pulangkan dah...wassalam

p/s : Penulis akan berlepas ke Hospital Teluk Intan selama 2 minggu bermula esok sehingga 2/7/2010. Jadi, YM, FB, dan Blog penulis akan off dalam masa tersebut.

" BERBAKTI SELAGI MAMPU "

:: SABAR DAN SOLAT ::

بسم الله الرحمن الرحيم
Salam sayang buat semua.....

“Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku, nescaya Aku ingat (pula) kepadamu dan bersyukurlah kepadaKu dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)Ku. Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Sesungguhnya Allah SWT sentiasa bersama dengan orang-orang yang sabar“. (Al-Baqarah: 152-153)

Alhamdulillah, akhirnya penulis diberi sedikit kesempatan waktu untuk meng'update' blog ini dalam memberi peringatan terutamanya kepada diri penulis sendiri dan teman2 semua. Sekadar pembuka bicara, sedikit luahan perasaan daripada penulis setelah tamat minggu pertama di Posting O&G (sakit puan) ini. Seperti teman2 yang lain juga, tidak dapat tidak antara isu yang sering dibangkitkan dan sering menjadi status FB masing2 ialah keletihan dan kepenatan dalam menyesuaikan diri di alam wad setelah hampir 4 bulan ( termasuk Posting SSM ) penulis dan teman2 satu batch 'berehat'. Ibaratnya seolah2 baru sahaja menjejaki ke Alam klinikal walhal sudah bergelar Pelajar Perubatan Tahun Akhir. Iye teman2, tinggal lagi kurang dari setahun untuk kita mendapat MD UKM. Jadi, ringkasnya..ayuh, teruskan berjuang dalam mengapai cita-cita kita.

Jadi, disaat kita merasakan lemahnya diri ini, ayuh kita mencari apakah formula terbaik supaya kita tidak rebah di medan perjungan dalam menuntut ilmu ini. Percaya dan yakinlah semua bahawa Allah sentiasa bersama kita. Apa yang penting disini ialah seperti Firman Allah yang bermaksud :

“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu’, (iaitu) orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Tuhannya dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya”. (Al-Baqarah: 45-46)

Jikalau diteliti secara terperinci perintah dalam ayat di atas sekaligus merupakan salah satu kaedah penyelesaian secara kolektif iaitu Allah telah memerintahkan agar kita jadikan SABAR dan SOLAT sebagai penolong kita.

Syeikh Sa’id Hawa menjelaskan dalam tafsirnya, Asas fit Tafasir kenapa sabar dan solat sangat tepat untuk dijadikan saranan meminta pertolongan kepada Allah Taala. Beliau mengungkapkan bahawa sabar dapat mendatangkan pelbagai kebaikan, sedangkan solat dapat mencegah dari pelbagai perilaku keji dan mungkar. Disamping itu juga solat dapat memberi ketenangan dan kedamaian hati. Keduanya (sabar dan solat) digandingkan dalam kedua ayat tersebut dan tidak dipisahkan, kerana sabar tidak sempurna tanpa solat, demikian juga solat tidak sempurna tanpa diiringi dengan kesabaran. Mengerjakan solat dengan sempurna menuntut kesabaran dan kesabaran dapat terlihat dalam solat seseorang.

Lebih terperinci, Syeikh Sa’id Hawa menjelaskan saranan lain yang berkaitan dengan sabar dan solat yang boleh dijadikan penolong. Puasa termasuk ke dalam perintah meminta tolong dengan kesabaran kerana puasa adalah separuh dari kesabaran. Sedangkan membaca Al-Fatihah dan doa termasuk ke dalam perintah untuk meminta tolong dengan solat kerana Al-Fatihah itu merupakan sebahagian daripada solat, begitu juga dengan doa. Memohon pertolongan hanya kepada Allah merupakan ikrar yang selalu kita lafazkan dalam setiap solat kita,

“Hanya kepada-Mu-lah kami menyembah dan hanya kepada-Mulah kami mohon pertolongan“.


Agar permohonan kita diterima oleh Allah, tentulah harus mengikuti ajaran dan petunjuk-Nya. Salah satu dari petunjuk-Nya dalam memohon pertolongan adalah dengan sentiasa bersikap sabar dan memperkuat hubungan yang baik dengan-Nya dengan menjaga solat yang berkualiti. Disinilah solat merupakan cerminan dari penghambaan kita yang tulus kepada Allah.

Kepentingan sabar menurut Abdurrahman bin Zaid bin Aslam dapat dilihat dari dua hal: Pertama, sabar kerana Allah atas apa yang disenangi-Nya, meskipun terasa berat bagi jiwa dan raga. Kedua, sabar kerana Allah atas apa yang dibenci-Nya, walaupun hal itu bertentangan keinginan hawa nafsu. Barangsiapa yang bersikap seperti ini, maka ia termasuk orang yang sabar yang Insya Allah akan mendapat tempat terhormat.

Betapa kita sangat memerlukan limpahan pertolongan Allah SWT dalam setiap aktiviti dan persoalan kehidupan kita. Adalah sangat tepat jika secara bersama-sama kita dapat mengamalkan petunjuk Allah dalam ayat di atas agar permohonan kita untuk mendapatkan pertolongan-Nya segera menjadi kenyataa

p/s : Sekadar memberi suntikan semangat dan motivasi khususnya kepada penulis sendiri untuk terus bersemangat meneruskan Posting O&G ini. Ya Allah, bantulah HambaMu ini....Amin.

" BERBAKTI SELAGI MAMPU "