ALLAH DIUTAMAKAN

AMAL DIPERTINGKATKAN

Peringatan….

Sebarang penulisan atau artikel di dalam blog ini tidak boleh dijadikan Rujukan Utama kerana penulis blog ini hanyalah insan biasa yang masih belajar mengenal erti hidup sebagai khalifah Allah..

Sebarang komen dan cadangan penambahbaikan sangat2 di alukan…Emailkan kepada marshall_niz@yahoo.com

:: SELINGAN UNTUK SEMUA ::

بسم الله الرحمن الرحيم
Salam sayang buat semua...

Ha, kat bawah nie ada satu cerita yang agak lawak la penulis rasa :) Cerita ini tiada kaitan dengan mana2 pihak, yang masih bernafas ataupun yang telah meninggal dunia..sekadar penghibur hati penulis sebelum exam besok..Jom layan.....

Pak Halim ke hutan mencari kayu. Dia membawa sebilah kapak. Di dalam hutan tersebut, terdapat satu kolam air. Sesampai di kolam tersebut, kapak Pak Halim jatuh.

Dengan jatuhnya kapak itu, menyebabkan Pak Halim amat bersedih. Dia berfikir, apa yang perlu dia lakukan untuk mengambil kapaknya itu.

Sedang dia berfikir, tiba-tiba muncul seorang bunian; penjaga kolam tersebut.

“mengapa kamu menangis?” soal bunian itu.

”kapak aku jatuh ke dalam kolam ini. Aku tidak boleh lagi mencari kayu untuk menyara hidupku. Aku terlalu miskin. Sumber kewanganku hanya dengan mencari kayu” jawab Pak Halim kesedihan.

”kamu jangan bersedih, aku akan ambil kapak ini untuk kamu” ujar bunian itu, menyebabkan Pak Halim agak gembira.

Tidak lama kemudian, bunian itu hilang. Kemudian, muncul balik dengan sebilah kapak daripada emas.

”ini bukan kapakku” ujar Pak Halim.

Bunian itu menghilangkan diri, kemudian muncul dengan sebilah kapak dari perak.

”ini juga bukan kapakku” ujar Pak Halim sekali lagi.

Bunian itu menghilangkan diri buat kali ketiga, kemudian muncul dengan kapak kepunyaan Pak Halim.

”haa.. ini baru kapakku. Terima kasih kerana mengembalikan kapakku” Pak Halim gembira. Senyumannya sehingga kelihatan barisan gigi hadapannya.

”Aku menyangka, kamu akan mengaku kapak emas dan perak adalah kepunyaan kamu. Ternyata kamu tidak tamak dan jujur. Justeru, aku hadiahkan kapak emas dan kapak perak ini kepada kamu disebabkan kejujuran kamu itu” Bunian itu menghulurkan kedua-dua bilah kapak emas dan perak kepada Pak Halim.

Pak Halim menerimanya dengan senang hati.

ISTERI

Tidak lama kemudian, sekali lagi Pak Halim ke hutan untuk mencari kayu. Kali ini, dia datang bersama dengan isterinya, Mak Leha. Sesampai di kolam yang pernah dia kehilangan kapak di situ, Mak Leha kehausan dan meminum air dari kolam tersebut. Sedang mengambil air dengan tapak tangannya, tiba-tiba Mak Leha tergelincir dan jatuh ke dalam air.

Pak halim berusaha hendak menyelamatkan Mak Leha, tetapi tidak berdaya. Dia amat sedih dan menangis teresak-esak di situ.

Tidak lama kemudian, bunian yang pernah membantunya datang.

”kenapa kamu menangis?” soal Bunian

”Isteriku jatuh ke dalam kolam ini. itulah satu-satunya isteri yang aku amat sayangi” jawab Pak Halim

”aku akan membantu kamu. Jangan risau” ujar Bunian itu ringkas.

Tiba-tiba bunian itu hilang. Tidak lama kemudian, dia timbul dengan seorang gadis yang mukanya seperti Kajol.

”apakah ini isteri kamu” soal Bunian itu.

”ya.. ini isteriku, Mak Leha” secepat kilat Pak Halim mengaku.

Tindakankan Pak Halim itu menyebabkan bunian marah.

”sungguh ku tak sangka, dahulu kamu begitu jujur, tetapi kini sudah menjadi tamak” Bunian kemarahan.

Dalam kesedihan itu, Pak Halim menjawab, ”aku bukan tamak. Kalau aku katakan ’tidak’, nanti kamu akan datangkan perempuan seperti Johi Chawla. Kalau aku katakan ’tidak’ pula, baru kamu akan datangkan Isteriku, Mak Leha. Bila aku katakan ’ya’, nanti kamu akan serahkan ketiga-tiga perempuan ini kepadaku. Aku orang miskin. Aku tak mampu nak jaga tiga orang isteri sekaligus”

”grrrr...” blur bunian.

Sekian





Lawak tak teman2 ? lawak kan? hehe....itulah ceritanya..Ape2 pon, esok penulis akan exam Paper Peadiatrics. Penulis mohon teman2 dan sahabt2 semua Doa agar dipermudahkan buat penulis dan rakan2 yang lain, yang juga akan menduduki peperiksaan bersama dengan penulis esok...Doakn agar kami lulus dengan cemerlang dan dapat naik tahun 5 tahun 2010.. :) Amin...

P/S : Klu nak tau, gambar kucing kat atas tu ialah kucing kesayangan penulis..Namanya "Kelabu" hehe..sb bulu die kot...sejak dari penulis Darjah 5 lagi penulis bersama ngan kelabu nie..Susah senang penulis bersamanya tau..tak sabar dah nak peluk kalabu nie bila sampai umah nanti.. :)




2 comments:

lia said...

salam...wei....ko pon ader kucing siam eh...aku pon namer dia abu....umur die 8 tahun...ha..ko nyer kucing umur baper?

saif al nidham said...

wslm..
haha...umur kucing aku?
kire sendri la...sejak aku darjah 5 smp la sekarng...waper tahun tu..???
14 tahun kan??
haha..
lame tu...