ALLAH DIUTAMAKAN

AMAL DIPERTINGKATKAN

Peringatan….

Sebarang penulisan atau artikel di dalam blog ini tidak boleh dijadikan Rujukan Utama kerana penulis blog ini hanyalah insan biasa yang masih belajar mengenal erti hidup sebagai khalifah Allah..

Sebarang komen dan cadangan penambahbaikan sangat2 di alukan…Emailkan kepada marshall_niz@yahoo.com

Dunia ini ibarat Pentas lakonan.


Dunia ini ibarat pentas lakonan
Manusia itulah pelakon dan pengarah utamanya
Al-Quran dan As Sunnah itulah skripnya
Malaikat itulah jurugambarnya
Islam itu jalan ceritanya
Kiamat itulah kesudahan pengambarannya
Padang Masyar tempat penganugerahannya
Rasulullah SAW adalah penerima anugerah terbaiknya
Allah SWT adalah Hakimnya
Syurga atau neraka adalah trofinya

Salam ukhuwwah untuk semua.

Berbicara mengenai kehidupan DUNIA, tidak dapat tidak kita mesti behadapan dengan pelbagai konflik dalaman dan luaran. Perasaan yang menganggap inilah kehidupan abadi kita sering kali menghantui hati kecil manusia. Tetapi ingatlah wahai sahabat2 semua kehidupan di dunia hanya sementara, malah dianggap permainan dan hiburan yang tidak berkekalan seperti dijelaskan Allah dalam firman-Nya bermaksud:

"Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain daripada main-main dan senda gurau belaka. Sesungguhnya kampung akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?" (Surah al-An'am, ayat 32)

“Ketahuilah bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan keampunan dari Allah serta keredhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (al-Hadiid: 20)


Semoga dengan entry yang ringkas pada kali ini dapat kita sama2 mengambil manfaat untuk membuat "check and balance" dalam diri kita dalam erti kata adakah kita sudah bersedia bertemu Pencipta kita jikalau sudah di 'panggil' ?

Salam muhasabah.....


0 comments: